Friday, October 12, 2012

Haru biru, lucuuu

Bismillah...

Hai.. hai.. hehe, malu udah lama ga nulis... sebenarnya ada banyaaak sekali yg ingin ku tuangkan disini, tapi berhubung lagi keranjingan ngajar dan semangat nulis diblog down jadi gini dech, terlantar seperti semula-semula, huffh...

Ehm, nikah mudah ituuu seru ya ternyata, ahahaha... Yaiyalah gimana ga, kita bisa pacaran setiap saat setiap waktu (asal tau kondisi) tanpa mengkhawatirkan dosa, malah berbuah pahala pula, aiiih *nutup muka*

Tapi kadang menjengkelkan juga ketika keegoisan mencuat tak mau kalah.

Lucuuu kalau inget pas pulkam lebaran kemaren. Karena saking maboknya (bawaan hamil), aku malas sekali untuk berbicara dan bawaannya ingin nangiiis terus. Ya jelaslah suami bingung, maunya aku apa... Sebenarnya sih maunya aku buru-buru nyampe rumah, ehhh si doi malah berhenti, ngaso disana-sini, jadi aja bawaannya pusing dan nangis bombay ga ketulungan. Dan serunya, si doi malah ngambek menggerung-gerungkan gas, tanda dia lagi kesal, ahahaha, sumpaaah, aku ketakutan bukan main, mana mabok ga berhenti-berhenti, nangis ga berujung episode-nya dan masuk angin bikin keleyengan. Nah, pas mau nyampe rumah, tepatnya sudah di proyek Binong, pas adzan subuh, kita berhenti untuk sholat. Semua isi perutku keluar semua, untungnya muntah di jalanan bukan di mesjidnya. Ketika membuka helm, deng-dong, suamiku juga berair mata, ekekekek, ternyata dia juga nangis. Dia tak henti-hentinya minta maaf dan mengusap-ngusapku yg sedang kepayahan. Padahal dia ga salah apa-apa.

“Udah Ay, jangan nangis terus, bentar lagi nyampe. Nanti dirumah, harus tunjukan wajah ceria ya, ga enak nanti sama ibu-bapak.”

Aihahihi, ngerayuuu ni yeee... Aku pun mengusap air mata. Sesampainya di rumah, cepaka-cepiki sama ortu dan bergegas langsung tiduuuur... kebayang ga sih? Berangkat jam 6malam dari Bekasi, nyampe jam 6 pagi di Subang, fyuuuh, lelahnyaaa... Setelah bangun, lihat suamiku dengan wajah bersalahnya, aku malah cengengesan bukan main. Semua masalah pusing, mual, pegel, hilaaaang blaasss seketika. Ternyata semuanya hanya butuh istirahat.

“Maaf ya Ay.” Sambil mencium tanganku.

“Iya, maafkan aku juga ya, hehe...” Berpelukaaan, udah kayak teletubbies pokoknya. Berakhir dengan saling ledek-ledekan.

Itu pertama.

Yg kedua saat sidang. Dia mengantarku ke Salemba. Hari itu pas hari Jum’at. Dan jadwal sidangku tepat jam 13.00. dengan segal perbekalan yang ada, dia  pamit untuk sholat jum’at. Aku pesan, setelah sholat langsung kembali. Dan yang ditunggu datangnya lamaaa bangeeet, jam 12.50 baru nongol. Hadeuh mana diruangan itu ga ada tempat sholatnya pula, payaaah! Aku kesal sekesal-kesalnya. 

“Udah sholat dulu aja di mesjid sana, keburu kok.”

“Duuh, gimana ya? Takut ga diizinikan masuk nanti kalau telat.”

“Yaelaaah tibang B*I doank.” Katanya ngeselin.

“Aku sholat di atas dech, deket-deket ruangan sidang.”

Akhirnya suamiku mengizinkan, setelah wudhu dikamar mandi, aku cari ruangan yang kosong ga ada, mau sholat tepat di depan ruangan sidang, suamiku ga ngizinin.

“Kataku juga apa sholat dulu aja!” Dia semakin naik darah! Aku lirik jam udah ga memungkinkan, udah jam 12.55, tinggal 5menit lagi, namaku dipanggil. Hadeuuh, sumpah! Bukan masalah ga mau sholatnya tapi bingung dengan keadaannya. Dan benar ketika suamiku menasehati panjang lebar, namaku dipanggil.

“Ay, izin sholat dulu aja, buruan!”

“Iya say, aku usahakan izin. Do’akan lancar yaaa...”

“Ga!Aku ga ridho! Ga berkah kamu nanti sidangnya!” Dengan wajah marah ia mengucapkan kata-kata itu!

Praaang!!! Rasanya hatiku pecah seketika. Butuh plesteeerrr... 
Buru-buru aku sidang dan benar keluar tepat jam 14.00. aku pun berlari sambil cengengesan, merasa puas dengan presentasi, tanya-jawab dan respon dosen penguji. Aku tarik tangan suamiku, langsung menyerbu masjid. Rupanya hatinya masih mengkel. Dan benar, tahukah? Hasil sidangku tak seindah yang dibayangkan T.T, huaaaah, Ridho Allah itu terletak pada ridho suami ternyata yaaa T.T, hmmm, kualat iniiii -_-

Dan yang terakhir yaitu ketika sedang minta tanda tangan revisi penguji. Ceritanya sebelumnya aku udah janjian kalau pengujinya ada hanya sampe jam 15.30. ya, aku sanggupi meski harus terburu-buru meluncur dari Depok. Terus tuh ya sampe sana pas banget adzan ashar berkumandang. Udah mana adminnya ketus banget, bikin keseeeel!!! Eh, suami malah minta cari mesjid dulu untuk sholat. Ya aku tambah mengkel, udah tinggal selangkah lagi menuju tujuan malah dipotong ditengah jalan.

“Ashar dulu, biar berkah.”

“Ya Allah say, bentaaarrrr aja, aku minta ttd dulu baru langsung sholat, bentar doank kok, soalnya pengujinya Cuma sampe jam 15.30 doank!”

“Ga, ga, ga! Pokoknya sholat dulu kita! Aku yang tanggung jawab kalau sampai pengujinya ga ada.”

Perang dech tuh disana, dari mulai aku yang nekad bawa motor sendiri sampe dia yang mukanya merah padam, huaaaah, banjir lagi air mata. Aku keseeeelll bukan main. Kenapa sih ga ngerti banget kalau ini benar-benar darurat. Coba bayangkan, udah jauh-jauh dari Depok terus harus pulang sia-sia tanpa mendapatkan tanda tangan, apa jadinya coba? Dari sepanjang jalan sampe lantai 3 mesjid air mataku ga henti-hentinya berjatuhan. Pas sholatpun masih aja nangis, astagfirullah... setelah sholat, aku berdo’a, ngadu ceritanya sama Allah, kalau aku kesel banget sama suamiku, hiks...

Pas ketemu dimotor lagi, aku masih dengan muka cemberut yang basah dengan air mata.
Aku pun diantar menemui dosen pengujinya daaaaan ada ternyata! Alhamdulillah... tanpa panjang lebar, penguji langsung tanda tangan tuh TA. Setelah itu, aku keluar, niatnya sih mau pasang wajah cemberut ke dia, tapi sumpah aku ga bisa nahan gelak tawa. Aku pun tertawa terbahak-bahak, gebukin tangannya dia. Dan dia malah balas dengan meledekiku, ahahaha... dodoool, asli abis nangis, ketawa-ketawa, udah kayak bocaaaah :D

“Apa ku bilang, dahulukan dulu Allah, pasti dech semuanya dipermudah dan diperlancar, terbukti kan?” Dia nyengir manis buat hatiku dag-dig-dug, hueee :D

Hufffh, Rabbi, ternyata perkataannya selalu benar dan aku masih terlalu kekanakan untuk menyikapi kebenaran dan kedewasaannya... 

Alhamdulillah,
Love You My Dear :*

9 comments:

  1. subhanallah
    semoga keberkahan selalu menaungi keluarga kalian
    iya nur, lebih enak denger cerita bahagianya pasutri daripada pacaran (semu), xixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin mba, do'a yg sama untuk mba dan suami :)

      Delete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  3. Begitulah dek, nikmatnya pacaran setelah menikah. Jelas halalnya :)

    Semoga selalu bahagia, menjadi keluarga SAMARA yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bundaaa, betul bangeeet b^_^b

      aamiin ya Rabb, do'a yg sama untuk bunda dan keluarga yaaak :D

      Delete
  4. Artikel yang menarik,....terima kasih Mba atas postingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih... sama2 ya mas, salam kenal :D

      Delete
  5. tulisan yang sangat bagus mbak ^^
    bisa jadi inspirasi buat yg belum nikah gini :D
    moga ja bisa dapet suami sbaik suami mbak, hehe

    ReplyDelete