Wednesday, November 30, 2011

Baju Bodo

Bismillah…

Ehm, lihat undangan yg bertebaran. Lihat baju adat yg digunakan. Jadi mengingatkanku pada kejadian gokil, memalukan dan tak terlupakan, tentu, ckckck…

Memangnya ada apa sih Shine? Yupz, ceritanya begini, waktu itu, temanku nikah. Terus terus? Dia minta aku jadi pagar ayunya. What? Yg benar saja?!

Kamu shock? Aku juga. Ketika itu begitu terkejut ketika dimintai menjadi pagar ayu, secara geto lho, pasti didandanin medok gimana getooo. Adoh, gimana ini?

Aku        : “Mba, tapi tetep pake jilbab kan?”
Teman  : “Ya iyalah, secara gitu aku juga pake jilbab, neng… tenang saja. Minta tolong banget ya neng, ini kan Cuma sekali seumur hidupku, neng… ayolah demi aku.”

Phew, aku pun mengelus dada. Baiklah, toh tak ada salahnya menjadi pagar ayu. Siapa tahu, tak lama lagi dipagar ayuin, wkwkwk *ngarep*

Hari H pun tiba membawa kabar emmm gembira atau tidak ya? Gembira ajah dech, secara kan temanku yang nikah. Ihiiiy, sebentar lagi bakalan dapet keponakan getooo, lho kok? Hehe…

Aku pun menemui temanku yang sedang dirias. Wuiiih cantiknya. Aku pangling melihat dandanan temanku.

“Neng liat apa? Udah buruan sana ganti baju. Terus tolong ya mba temanku itu didandanin.” Katanya panjang lebar seperti kereta api tut-tut-tut.

Aku pun didudukan disebuah kursi rias. Duh, deg-degan dech rasanya. Mana baju bodo-nya seperti itu lagi. Banyak pernak-perniknya. Lha, emang motifnya seperti itu kali Shine! Dudul dasar!

Ribet rasanya didandanin, ga betah. Bibir yang emang udah bakat jontor jadi makin berasa jontor, wkwkwk… Lipstiknya itu lho, ga nahaaan booo…

“Mba, kok jilbabnya dimasukin sih?” Aku protes.
“Iya mba, soalnya memang model baju bodo tuh kayak gini.” Kata si mba perias sambil masih sibuk membenarkan bajuku.

Hadoooh, aku maluuuu… aku teriak-teriak dalam hati. Secara aku benar-benar ga terbiasa dandan. Paling banter bedak doank, makanya sering diprotes para atasan kalau mau meeting. *penting ga sih?*

Dan setelah selesai didandani, taraaaaaaammm, ada penampakan seperti ini :


Ya Allah betapa malunya aku yang bertugas menerima tamu, huhu… Kapok dech, sumpah! Hiksss… apalagi ketika kejadian memalukan itu terjadi. Ketika aku hendak berfoto ria bareng teman-temanku dibawah pohon, aku yang emang ga pernah pake sandal atau sepatu high hills, jatuh terpeleset dengan dramatisnya. 

“Ahahahaha.. Ndeso!” Teman-temanku pun menertawakanku, sementara aku? Meringis menahan sakit. Dan Benar! Ketika walimahan kelar, aku ganti baju, ya Allah, tangan dan kakiku berdarah, hikkksss.. Parah dech ah tuh baju bodo! Lho? Ahahahaha :P

Tapi ada untungnya juga sih, karena dengan seperti itu, aku jadi tahu baju bodo itu sendiri dan bagaimana cara memakainya. Ya, memakaikannya tidak sembarangan aja lho, ada teknik tahapan-tahapan dan lekuk tertentu. Aku aja bingung liatnya, ckckck :P

Ini aku copas tingkatan umur pemakai baju bodo...

Marilah kita lihat bagaimana warna baju bodo itu berdasarkan tingkatan umur pemakainya :
a. Anak – anak wanita umum 8 – 12 tahun (Makassar : ana rara’), baju bodo yang dipakainya itu baju bodo rawang (tipis) yang terdiri dari selapis saja. Warna bajunya itu biasanya hijau atau jingga (Makassar : rappo to’no) ;
b. Umur 12 – 25 tahun (tau lolo = gadis), baju bodo yang dipakainya itu ialah baju bodo eja, warna merah,. Terdiri atas dua sampai tiga lapis ;
c. Umur 18 – 35 tahun (bagi yang sudah bersuami), baju bodo yang dipakainya ialah baju bodo salaeja, warna ungu (merah tua), dan terdiri atas dua sampai tiga lapis. Tidak dibiasakan wanita – wanita yang sudah bersuami itu memakai baju bodo eja, yaitu baju bodo yang warnanya merah betul, karena dengan perbedaan warna itu ialah untuk menunjukkan perbedaan wanita yang memakainya itu, apakah ia masih gadis atau sudah bersuami ;
d. Umur 35 – 50 tahun (wanita – wanita tua), baju bodo yang dipakainya itu ialah baju bodo le’leng nilapisi, yaitu baju bodo warna hitam berlapis dan terdiri atas dua sampai tiga lapis ;
e. Umur 50 tahun ke atas umumnya berbaju bodo hitam berlapis, tetapi ada juga yang memakai baju bodo kebo’, warna putih, untuk menandakan bahwa orang tua itu adalah ibu penyusu bayi salah seorang bangsawan tinggi, yang ditanah Bugis dinamai Kino, sedang di tanah Makassar dinamai Amma’ Daeng.

 Lucu ya? Ada kategorinya segala, hihi...

16 comments:

  1. Mbak pakai yang kayak di poin e ya?
    Narsis nih yeee...

    ReplyDelete
  2. Heh, sial! Una menyebalkaaaan!!!
    aku sih masuknya poin B, na, wkwkwk :P

    Duh, kayak gini narsis ya? hiiiiksss... hapus ah :P

    ReplyDelete
  3. shine,, kamu yg sebelah kiri kalau dilihat dari depan monitor kan,,

    ReplyDelete
  4. waktu kecil sering pakai baju bodo, laku sekali ka di jadikan paseppi' nya pengantin. Sampai sudah SMP masih juga di suruh jadi paseppi' XP
    Mungkin karena saya tidak rewel kalau di rias sama di kasih duduk di samping pelaminan, apalagi kalau ada mi makanan di antarkan :))
    (pssst... dulu katanya yg jadi paseppi' cepat juga menikah, mitos -__-a)

    pengalaman jadi pagar ayu selalu rias sendiri, kecuali satu kali di riaskan sama tantenya temen yg juga jd pagar ayu... XD
    tp sejak SMA sdh tidak pernah, karena sudah berjilbab jadi nda mau pake baju bodo lagi... kecuali kalo acara nikah sendiri =P

    ReplyDelete
  5. barusan tahu ada singkatannya shine... eh aku habis komen di postingmu yg sebelum ini. kamu lihat gak kalo ada yg komen di posting2mu yang lama? hmmm.... hehe cuma penasaran

    ReplyDelete
  6. Make over lengkap, kadang merasa aneh sendiri...after all, bikin pangling kok...

    ReplyDelete
  7. mb'nya yang mana yah???
    cantik"....
    pake baju adat ternyat g gampang ....

    ReplyDelete
  8. Shine, cantik loohh pake baju Bodo ;)

    dulu saya waktu kecil juga sering pake baju bodo, idem dengan kak U beberapa kali jadi passapi di nikahan keluarga :D

    eheemm, kali aja nanti Shine dapat jodoh orang Makassar or Sulsel, nikahannya pake baju Bodo dunk ;)

    ReplyDelete
  9. Masih ada event XL yg lebih seru bikin karya tulis..buka saja di webnya XL (sekedar Info kalau masih tertarik untuk ikutan...)

    ReplyDelete
  10. loh apik kok?
    saya loh ampe kesengsem ama fotonya, padahal gak tahu yang mana orangnya hehe

    ReplyDelete
  11. shiiiineeeee kamu yang sebelah mana?~

    ReplyDelete
  12. dulu inget pas temen2 sekolah pake baju bodo buat nari. sekarang ketemu lagi ama baju bodo di sini. kok kayaknya setiap pengambilan gambar dari atas gitu selalu keliatan cantik ya, he

    ReplyDelete