Monday, August 7, 2017

Kalah Ngelomba? Hei, Come On!

Bismillah...

Hai temans, kamu pernah ikutan lomba tapi selalu gagal? Tenang, kamu ga sendirian! Sini sini aku peluk, hihi... Iya saya termasuk yang getol ikutan lomba meski tidak sebanyak blogger yang lain ya. Harapannya ingin menantang kemampuan diri. Dimana batasnya.

Namun setiap kali ikutan, bukannya totalitas justru yang ada keder sendiri kebingungan ngejar-ngejar deadline :D 

Hasilnya? Ya seadanya, infografis pun ala kadarnya. Dan pengumuman pun tiba, tidak ada nama saya di list. Lalu saya mau apa? Mau ngeliang dalam tanah aja ah, ahaha *lebay.

Tapi bener sih hayati lelah kalau ga menang-menang. Sekalinya menang ya nyangkut di harapan doank. Saya punya target minimal 1 tahun 1 lah menang lomba (dalam artian 3 besar) tapi sampai detik ini, 2017 ini saya masih saja menjadi Looser *tepok jidat.

Di tahun 2016 saya pernah memenangkan lomba blog Zakatnesia Dompet Dhuafa juara 2, Alhamdulillah. Setelah itu, kemenangan sepertinya bukan lagi milik saya. Hanya nyangkut-nyangkut harapan saja, paling banter menang lomba live tweet kalau pas event. Dan saya males pamer kemenangan yang cuma harapan. Astagfirullah, kufur nikmat banget ya? Inget woi, QS. Ibrahim ayat 7!

Dengan semua lomba yang saya ikuti, saya justru belajar dari sebuah kekalahan... Iya, dulu tuh setiap kali ikutan lomba nulis baik blog maupun artikel via email, saya selalu masuk dalam 3 besar, Alhamdulillah. Bahkan pernah lho karya saya dibacakan di atas panggung di sebuah acara launching buku yang mengadakan lomba tersebut. Bangga? Ya iyalah, bangga itu kan merupakan tahaddus bin ni'mah. tapi entah setelah punya anak kok rasanya susah syekali lalala untuk menyabet 3 besar. Ehm, yaiyalah, lombanya pun bergengsi dengan jumlah nominal kelas tinggi. Dan yang menang harus sesuai pula dengan hasilnya. Ya meskipun kadang tergantung selera juri. Proses kreatif mereka pasti mahal pun melelahkan. Ga macam saya yang cuma nulis-nulis asal terus posting, terus berharap 3 besar? Sampe kiamat pun terus saja akan menjadi harapan. huhu astagfirullah...

Terakhir yang saya ikuti yaitu lomba blog Elevenia. Udah PD banget bakalan menang. Saya ikutan, saya berdoa (jarang-jarang banget berdoa minta kemenangan) dan hasilnya? Sehari sebelumnya pihak panitia meminta no hp saya. Dari sana saya mulai deg-degan dan yakin! Esoknya panitia kirim email lagi isinya pernyataan selamat! Yeaay...  Iya menang! Menang poin 100.000 aja tapi, maaf! haha... Jomplang banget dengan hadiah untuk 3 besar. Saya pun termenung, iya ya kan saya doanya cuma menang aja! Udah Allah kabulkan tuh, ya harus bersyukur dong, sesuai dengan permintaan! :D

Setelah itu saya pukul-pukul manjah dada suami, wkwk (apa salah gue, pikir suami kali ya). 
"Kenapa
Kenapa
Kenapaaa saaay? Aku kok ga menang mulu?"

"Sini-sini coba aku lihat, mana postingannya. Yuk compare dengan postingan para juara!" Katanya mantap. Emang paling bisa sih membuat saya ter-jleb-jleb!

Setelah compare memang mereka layak. Yang mana postingannya lebih panjang, lebih detail dan mengerti selera juri. Lha saya? Ya pantes atuh, sakitu ge uyuhan :D

Bahkan ni ya, ketika awal-awal punya anak 1 dan waktu itu berusia 2 tahun, saya bertemu dengan salah satu blogger hits seperjuangan, yang membangun blognya dari awal, dari 0 banget. Kamu kenal si Una yang rambutnya kriwil itu kan? Iya itu yang saya maksud.

Lalu curhatlah saya sama si Una ini... Di pinggir danau UI yang menjadi saksi.

"Kenapa ya na, akhir-akhir ini, aku kok kalau ikut lomba blog ga pernah menang? hiks. Beda banget kayak waktu sebelum nikah, kamu tahu sendiri kan, setiap ikutan Alhamdulillah selalu masuk menjadi juara. Tapi sekarang?huhu..."
Una pun tersenyum ngeyek gitu lalu berucap :
"Katanya sih mba wajar. Biasa kalau udah jadi mamak-mamak emang begitu. IQ-nya jadi agak jongkok!" Katanya dengan enteng, lempeng tanpa dosa. wkwkwk...

Menohok sih dan saya pun langsung flashback.

Dulu
Saya praktekan itu namanya analisis data yang saya pelajari semasa kuliah.
Saya pake itu flowchart yang biasanya dipake sebelum mengerjakan pemrograman.
Saya susun satu persatu, catat, alur apa saja yang akan saya buat.
Saya kumpulkan data-data pendukung, saya observasi lapangan, saya tanya ahlinya dan saya simpulkan menjadi sebuah artikel.

Setelah nikah dan punya anak...
Info lomba blog, dibaca S&K-nya, ikuti lalu semua yang akan ditulis ditampung di kepala. Boro-boro inget sama analisis data, semuanya terlupakan. Dan kesalahan terfatal berikutnya adalah kurangnya membaca! Cateeet! Iya atuhlah, mandi 1x sehari aja emak-emak banyak anak macam saya mah sudah beruntung bangeeet. Belum lagi ngurusin ompol dan popok yang ga kelar-kelar. Sehingga otak amnesi dengan analisis data, flowchart dan konco-konconya. Padahal dulu mah makanan sehari-hari, termasuk design, koding-koding berupa html dan bahasa pemrograman lainnya. Maklumi aja ya? Iyain aja! :D

Ya pantes ya... Bukannya prinsip kamu sendiri Shine ketika dulu pernah berucap Kesuksesan adalah hasil integrasi dari ikhtar dan doa? Jadi ikhtiarnya cuma dipikirkan dan dikerjakan menjelang deadline ya wajar aja sih kalau you become a loser. jleb! asa nyeri hateee T.T

Terlepas dari konteks rezeki yang tanpa pandang bulu. Perlombaan merupakan penilaian dari proses yang telah dikerjakan. Proses dalam ikhtiarnya cetar ya hasilnya pun sebanding. Pun sebaliknya.

Lalu setelah sekian purnama kalah mulu, akankah ada harapan tulisan saya menjadi salah satu juara dalam lomba blog? Nantikan dan doakan saja ya, plis dong doakan! haha *maksa

Jadi ga usah baper jika kita kalah lomba! kita? 
Yang perlu dilakukan adalah hayuuuk terus lanjut berlomba. Toh ga ada ruginya kan, itung-itung isi blogpost dan mengasah kemampuan menulis, hehe... Dari pada jadi sarang tawon kan blognya? 💆

Sudah dinyatakan kalah ya sudah, segera siapkan laptopmu untuk lomba selanjutnya! Lomba blog lain menunggu euy!  Siapa tahu tulisan kita takdirnya menang, yang kalau kata mba Ira mah setiap tulisan memiliki takdirnya sendiri.

58 comments:

  1. Aku mah kalo lomba ga baper tapi udah minder duluan bun...padahal sih kekalahan adalah kemenangan yang tertunda yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama sih bun tapi saya mah kadang nekad orangnya :D

      Delete
  2. Yupp jangan baper n truus ikutan..menang alhamdullah kalah coba lagi lomba lainnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. asiiik disemangatin sama sang juara. makasih mbaa :*

      Delete
  3. Sekarang lomba udah kompetitif banget. Pesertanya udah banyak yang pinter nggak cuma storytelling tapi juga desain dan bikin video. Jadi suka jiper duluan deh kalau mau ikutan lomba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangeeet mba. pesertanya pun para blogger hits ya mba, ya mac dirimu gitu, hehe

      Delete
  4. Saya salah satu blogger yg males ikutan lomba, apalagi kalau udah tahu siapa2 aja yg ikutan XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi aku pun sama sih mba suka jiper duluan biasanya 😅, modal nekad aja ini mah

      Delete
  5. Ane Di saranin Ikutin Lomba. Mau menang mau Kalah Pokoknya ikutan aja asal sesuai umur. Semangka

    ReplyDelete
  6. Aisyah belum berkeluarga tapi tetep masih kalah dibanding emak2 blogger yg Masya Allah semua, he.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayolah dek ngelomba, masih fresh bebannya belum sebanyak setelah berkeluarga, hehe

      Delete
  7. Yang penting anak2 sehat mba... lomba buat senang2 aja... :D menang kalah rezeki ndak akan tertukar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneeer, aku selalu suka nasihat mba Ira, ngademinlah 😍

      Delete
  8. Makasih mbaa udah bikin aku ngaca dan jadi sadar harus banyak baca dan belajar 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini pure buat aku pribadi sih mba, biar instropeksi dan banyak belajar

      Delete
  9. Wow...tulisannya cetar. Semangat euy...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg komen lebih cetaar, menang teruuus 😘

      Delete
  10. semangat, aku juga belum pernah menang lomba yg diluar lomba reportase event hahahaha pengen sih gimana ya rasanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya berbunga2 mba, bawaannya pengen senyum terus seperti lg jatuh cinta, haha

      Delete
  11. Wkwk ga menang itu memamg ujian hati, tapi menang atau kalah adalah hasil dari usaha kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneer maaak, kudu sabar ya karena ini ujian 😂

      Delete
  12. sini shine pelukan bareng sambil ngasuh anak yang pasti, hihihi tetap semangat ahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. peluuuk, sambil gantiin popok anak, haha

      Delete
  13. Aku doooong, sering banget nggak teliti baca S&K. Tau2nya pas udah diposting, lah lah laaaah nggak sesuai. Gubrak!
    Kayak gitu mau menang? Come oooon...hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk, sumpaah ngakaak mba, ini gue bangeeet 😁😅

      Delete
  14. Aku bangetttt, kurang bacaaaa. Mwahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, tapi dirimu mah cetarlah, sering menang. ajarin donk

      Delete
  15. Ayo semangat bun... Sebenernya nyemangatin diri sendiri juga suka mupeng sama yg menang blog... Aduhh mau semangat aja dan jangan baper

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener buuun, itung2 isi blog biar ga melompong kan ya bun

      Delete
  16. Satu tahun belajar nulis. Suka menang live tweet dan terakhir- terakhir ini menang beberapa lomba. Asyik aja terimanya. Untuk pemacu semangat juga. Pun kalah ya nggak apa- apa karena menurut aku nih. Ketika kita submit aja itu udah satu step membangun rasa percaya diri. Step berikutnya kalau kalah tetapi mau melihat yang menang itu adalah bentuk sportivitas. Nah step etiga adalah jangan hilang semangat ikut lomba karena menang kalah itu berputar. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ish kece mamak yg satu ini, jleb banget ni mba komennya, thanks ya mba udah ngebooster 😘

      Delete
  17. Yg pnting ikut bnr mba klah menang blkangan,,, hitung2 bonus mba,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneer mba utie. hayuk atuhlah kita ngelomba lagi, hehe

      Delete
  18. Sekarang jarang ikutan lomba blog, kalo dulu sih sering. Menang, kalah sudah biasa hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, bener ya mba, harusnya memang setiap ikut lomba, sudah lupakan. terserah mau kalah/mau menang ya

      Delete
  19. Kalau ikutan lomba emang kudu siap menang dan siap kalah ya mbak hehe.
    Saya ikutan lomba kalau pas lagi sempet aja :D
    Btw postingan dengan yang nyumbang PV tertinggi di blogku justru postingan lomba yang dulu kalah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ini mah jarang juga, setiap ikutan lomba juara terus, keren deh, ajarin apa mba :D

      Delete
  20. Besok2 semoga menang ya... Amin :)
    kalau saya pilih2 ikut lomba teh. Yang di luar nalar saya mah melaut aja, hahaha. Menakar diri maksud nya.

    Tapi betul, tetap semangat dan terus belajar. Niatnya menulis berbagi manfaat. Bukan menang lomba. Tapi kalau menang juga nah eta mah bonus gede namanya hahaha

    ReplyDelete
  21. Iyak setuju..aku sering ikut lomba meski nggak menang aku anggap melatih menulis saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba bener, dari pada ga move on terus ya kan, hehe

      Delete
  22. Dulu saya gitu, gampang baperan kalau kalah. Apalagi untuk lomba-lomba yang saya udah kelewat pede di awal bakal menang. Wkkwkwkw..

    Apa banget ya? Hahahha. Sekarang Alhamdulillah udah gak gitu. Capek juga lah mau baper sampai kapan~

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk, iya mba baper mah ga usah diturutin y mba

      Delete
  23. Apalagi aku yang uda mundur (-mundur cantik) duluan kalo uda ada lomba trus ngliat siapa yang ikut.
    Yhaa, bhay!

    #anaknyacemenbanget

    hiiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku jg kadang cemen sih mba, mkanya ga pernah liat postingan lawan takut keburu cemen, haha

      Delete
  24. Baru inget bnget tahun ini blum ikutan lomba blog mbak...
    Ikutan pas awal2 ngeblog langsung untung, tpi skrg keder bngett.. Huhuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayuuuk ngelomba lagi, dirimu biasanya getol saay

      Delete
  25. Akuh udah lama gak menang apa2, hahahah
    Tapi sadar diri wong ngerjainnya aja setengah2

    ReplyDelete
  26. Saya ikut lomba kalau cocok temanya, walau gak menang

    ReplyDelete
  27. Aku malah biasanya udah jiper duluan kalau mau ikutan lomba, apalagi pas lihat hadiahnya gede biasanya blogger-blogger senior dan langganan lomba pasti ikut.

    langsung mundur teratur....

    ReplyDelete
  28. memang kalau kita mengkuti lomba pasti kita tidak langsung menang, karena itu dari kesalahan kita kita bisa meninstropeksi diri kita untuk selanjutnya yang lebih baik

    ReplyDelete
  29. kalah menang mah hanya konsekuensi aja. yang penting ikut dalam kompetisi dan menikmati adalah hal yang penting untuk memperkaya pengalaman dan pola pikir.
    semangat terus mbak !

    ReplyDelete
  30. Yang penting ikut. Menang kalah mah belakangan. Kalau rejeki gak kan kmn ya mbak. Juga bisa ngasah kemampuan nulis klo sering ikut lomba.tfs

    ReplyDelete
  31. Aku malah ga pernah ikutan lomba. Ga pede gitu Mba, trus ditambah kayanya g paham artikel yang disuka sama juri yang seperti apa. Jadi aku rasa setiap orang ada target pembacanya sendiri dan punya kelebihan artikel masing-masing.

    Dari situ Allah azza wajalla atur rejekinya datang dari mana. Aku sendiri suka baca artikel Mba Shine bright like a diamond ini....sedikit2 ada kalimat pengingatnya, ngademin gitu Mba.

    Jadi jangan patah semangat. Rezeki kita datangnya dari anak hehehe...semangat menyusui yaaa

    ReplyDelete
  32. Yang menang kece kece banget dan riset nya mendalam hehe, itu lay outnya infogrfisnya kece abiss

    ReplyDelete
  33. Kalau rezeki pasti akan ngejar kita deh, semangat mba

    ReplyDelete
  34. Aku pernah kalah lomba. Ya wes sedih tapi mau gimana lagi.

    ReplyDelete