Monday, February 15, 2016

Terimakasih Bang Goyot, Penjual Buah Musiman Keliling

Bismillah

 April 2014 merupakan perpindahan saya ke rumah baru. Hijrah dari kota besar, ke Kecamatan Sawangan, Keluarahan Bedahan,  kampung Perigi. Dan kampungnya benar-benar pelosok. Sepi, jauh dari keramaian, tak ada fasilitas transportasi dan jauh dari pasar.

Karena jauh dari mana-mana itu pulalah, ada yg menjadikan ikatan antara saya sebagai emak-emak dan penjual sayur mayur serta buah-buahan yang saya butuhkan. Awalnya saya mencari. Dimanakah pasar? Dimanakah tukang sayur terdekat?

Dimanakah segala kebutuhan saya dapat terpenuhi. Ibarat kata, saya seperti Tarzan yg sedang mencari kehidupan di hutan belantara.

Hingga pada suatu ketika. Ketika saya sedang bermain dihalaman belakang bersama anak-anak. Sebuah teriakan menyadarkan saya. Teriakan cempreng khas bapak-bapak.



Siap Grak! Tegak Grak! :D


Dukuuuh... Dukuuuh...

Wah, ada kehidupan juga ternyata ini kampung. Batin saya. Dan saya pun celingak-celinguk, tak lama suara itu semakin mendekat dan mengagetkan saya..
 
Bu dukuh bu, asli palembang. Katanya..

Saya terpana, ia lelaki tua, pencetak sejarah dalam masa perpindahan saya yg baru menginjakan kaki berjualan di komplek yg sepi ini.

Berapa bang sekilo?
3 Kilo 15 ribu aja.

Sontak saya kaget dan tiba-tiba ada rasa haru dan senang. Biasa emak-emak jika menemukan harga murah pasti deh...

Mau donk

Berapa bu?

2 kilo aja.

Ga 3 kilo sekalian?

Oh ya sudah.

Ni bagus-bagus kan tuh dukuhnya. Asli palembang. Boleh diicip. Katanya semangat.

Melihat semangat beliau dalam berikhtiar saya jadi ingat ketika ke Singapur tahun 2009 lalu. Para pelaku usaha kebanyakan orang tua yg sudah sepuh. Mereka gesit, tangkas dan bersemangat dalam usahanya, seperti yg dilakukan bang Goyot. Meski usia telah senja, semangat tetap muda membara. Itu yg suka dari ketekunan dan kerja keras Bang Goyot. Selalu bersemangat berkeliling dan pantang pulang sebelum barang habis.

Bang Goyot, pelaku usaha mikro, pedagang buah musiman keliling. Setiap harinya ia berjualan buah-buahan. Buah apa saja yg sedang musim. Musim dukuh, jual dukuh, musim rambutan jual rambutan. Bahkan buah-buahan seperti kecapi, jika memang sedang musimnya, ia jual.

Seperti halnya sekarang. Ketika musim rambutan, ia selalu mendatangi saya dan menawarkan apa saja yg dibawanya. Kadang ada belimbing, salak, sawo dan lain-lain.

Saya yg setiap harinya dinasehatin suami : Jika ada penjual/pelaku usaha mendatangi rumah kita dan menawari kita, beli saja, meskipun kita tidak sedang butuh. Siapa tahu memang, ada hak mereka pada kita.

Oke saya pun selalu mencatat nasehat itu dibenak saya. Dan setiap Bang Goyot ke rumah, mesti saya membeli, meskipun dalam kapasitas kecil misalnya, ya yg penting beli saja. Dengan membeli itulah, saya dan Bang Goyot membentuk hubungan simbiosis mutualisme. Saya mendapatkan buah nikmat yg murah meriah dan beliau mendapatkan keuntungan yg telah ditargetkan. Ga ada salahnya toh meringankan beban orang?

Nah karena sudah berlangganan buah dengan beliau. Akhirnya, ia bertanya tentang saya dan suami, asli mana dan hal-hal lainnya. Begitupun saya. Dengannya saya mengetahui bahwa ia telah berusia 70an, mempunyai anak 7 dan istri yg masih setia membersamai hingga kini. ke 7 anaknya itu, bisa sekolah sampai SMA, ya berkat dari usahanya Bang Goyot dalam berjualan buah musiman keliling. Dengan motornya yg butut, ia begitu konsisten menjalani usahanya. Mungkin terlihat orang ya begitu-begitu saja penampilannya, tak ada yg beda. 
Namun lihat anaknya, dengan pendidikan minimal SMA, mereka mampu bekerja dan terangkat derajatnya karena ilmu yg mereka dapat. Bukankah tak ada yg lebih bahagia bagi orangtua selain melihat anak-anaknya sukses? Yes, Bang Goyot got it! Lantas apakah dengan seperti itu Bang Goyot pensiun? Tidak! Ia justru tetap berusaha demi menghidupi dirinya dan istrinya. Kenapa? anaknya tak peduli? Tidak, tidak. Ini bukan soal anaknya namun lebih kepada rasa dan semangat berdikari (berdiri dikaki sendiri) menurutnya lebih mulia dibanding menengadah pada siapapun, termasuk anak sendiri. Subhanallah, merinding saya dibuatnya.

Lalu apa sih bang, kendala Bang goyot selama berjualan?

Ya itu teh, biasanya orang-orang sekarang karena banyak mall di kota, jadi enggan beli. Mereka lebih senang membeli di mall ketimbang di penjual asongan seperti saya.

Emmm gitu ya. Kalau modal gimana bang? Cukup perputarannya? Bukannya Bang Goyot menjualnya kemurahan kalau menurut saya. Dibawah rata-rata pasaran harganya bang.

Modal mah ya dicukup-cukupi teh, kan saya ngambil dari yg punya pohon langsung. Kita kalau pandai bersyukur, tawakal, insya Allah dah, rezeki mah.

Keren, batin saya...

Kadang kalau hari Rabu, di pasar Rabu saya mangkal teh.

Oh dikasih lapak?

Buka sendiri, gelar sendiri dipinggir jalan.

Kena pajak ga bang?

Kena, pajak oknum. Ya paling uang kopi, uang rokok, gitu-gitu deh.

Sejenak, saya merenung. Saya harus mengambil tindakan. Hal apa yg bisa saya bantu untuk membuat jualannya semakin laku dan tak menguras energi. PR bagi saya.

Bukan tidak mungkin, ia akan menjadi milyarder penjual buah dengan sedikit improvisasi dari kekonsistenannya selama ini. Misalnya, mencari tempat strategis untuk berjualan. Menyewa tempat. Dirikan kios buah. Dengan begitu, beliau tak susah payah lagi berkeliling. Saya akui deh, acungi jempol buah-buahan musiman yg dijual Bang Goyot kualitasnya sudah teruji. Manis-manis dan nikmat dilidah. Ahlinya pemilih buah.

Tak lama setelah saya merenung, saya mendapat kabar gembira yg bukan hanya berguna bagi diri saya melainkan #lebihberarti untuk Bang Goyot.

Apa itu?
Program Bank Tabungan Pensiun Negara (BTPN). Yg memiliki program DAYA, tabungan pensiun yg bisa dipilih berapa nominal per bulannya, jangka waktunya dan otomatis penyisihan  untuk memberdayakan Pengusaha kecil seperti Bang Goyot.

Bingung ya?
Yuk ah, simak simulasinya ya...


1. Masuk ke www.menabunguntukmemberdayakan.com, klik “Mulai Simulasi”



2. Mulai simulasi, bisa melalui koneksi Facebook maupun manual.


3. Masukkan nama, email dan  jenis industri mass market yang ingin diberdayakan.  Saya memasukkan Bang Goyot.


4. Mulai simulasi. Tentukan berapa jumlah yang ingin ditabung setiap bulan dan tentukan berapa lama ingin menabung. Klik “Lihat Hasil Simulasi”.



5. Hasil simulasi ditampilkan, yaitu nilai tabungan kita di akhir periode menabung yang kita tentukan tadi, dan profil   mass market yang diberdayakan oleh tabungan kita.

Hasilnya, 
"Dengan menabung di BTPN selain mendapatkan hasil optimal, Kita juga berkesempatan untuk meningkatkan kualitas hidup jutaan rakyat Indonesia. Seperti Ibu Maimunah Nicolass yang bisa mengubah hobi memasak kue menjadi usaha yg menjanjikan setelah mengikuti program Daya. Jika pada awalnya ia hanya bisa menghasilkan 10 toples per hari, kini Ibu Maimunah mampu menghasilkan 200 toples kue setiap harinya..."
Nah, bagaimana? Sekarang sudah jelas kan? Kita menabung dan dapat #lebihberarti untuk pelaku usaha mikro yg diberdayakan oleh BTPN. 

Pada intinya, kita menabung sekaligus memberdayakan orang. Begitu menurut kesimpulan singkat saya.

Apakah cara ini pas untuk berterimakasih? Tentu!
Karena bagaimanapun sebuah aksi #lebihberarti dibanding 1000 mimpi.

Itu mengapa beberapa alasan saya harus berterimakasih kepada mass market, Bang Goyot,  sebagai berikut :
  • Memberikan inspirasi, bagaimana gambaran kelak ketika umur tak muda lagi.
  • Semangat keteladanan, agar apapun yg dihasilkan dari keringat sendiri lebih mulia dibanding meminta-minta (sekalipun tanpa diminta).
  • Semangat seorang suami, bapak, dalam mengais rezeki sebagai pencari nafkah.
  • Usaha yg konsisten yg mungkin pahit manisnya hanya dirasakan oleh dirinya sendiri sehingga menghasilkan keberkahan pada anak-anaknya.
  • Sangat membantu ketika saya membutuhkan buah-buahan yg diinginkan, baik dalam skala kecil untuk diri sendiri maupun skala besar untuk tamu, arisan dan acara-acara lainnya.Tanpa perlu repot membeli buah keluar, dengan sendirinya ia menghampiri.
  • Tawakal dalam ikhtiar. Setelah segala usaha telah dijalankan, pasrahkan total seutuhnya pada yg Maha.
Ah, memang keberadaan orang-orang seperti Bang Goyot dan pelaku usaha mikro lainnya, meskipun mereka hanya dipandang sebelah mata selama ini, kontribusinya sangat real untuk memenuhi kebutuhan kita sehari-hari. 

Jadi, jangan tunggu mereka tiada untuk mengucapkan terimakasih :)

 

8 comments: