Saturday, June 13, 2015

Kesyukuran

Bismillah

Ya ampuun, sudah berabad lamanyaa saya tak ngeblog. Rasanya tuh garing :D *lebay..

Hai hai apa kabar blogger? Sudah lama ya tak bersua, saya jarang ngepost dan BW. Trus ngapain aja sih? Kok bisa sampai ga ngeblog2? Ngurusin si kecil dan yg paling kecil. Yup, sekarang ada yg baru. Saya belum cerita ya? Justru itu, ini saya sedang mulai bercerita.

Setelah kelahiran anak saya yang kedua, rasanya dunia tuh beputar dikerepotan mengurusi bayi dan diri. Bagaimana harus memanage perasaan si kakak, mengurusi ompol dan sejenisnya, memberi asi, mengurusi hal2 terkait rumah tangga lainnya, belum lagi saya mengalami baby blouse bukan pada batin tapi lebih kepada fisik. Kesibukan2 tersebut membuat pemulihan fisik saya jadi terhambat. Itulah kesibukan yg membuat saya lupa pada dunia luar :D


Jika masih ada yg berpikiran bahwa mengurusi anak dan RT itu gampang, buktikan ketika kelak kamu mengalaminya. Bukan apa-apa sih, dulu juga saya waktu single menggampangkan, halah apa sih kerjaan IRT paling itu2 doang. Sekarang? Kalimat itu seperti boomerang dan rasanya ngeJleb banget didada. Kemudian istighfar banyak2 *tobat :D

Nah, sekarang mari kita lupakan seabrek kesibukan itu. Mari saya kenalkan si kecil yang baru. Ia perempuan. Lahir normal dengan berat 3,3kg dan panjang 52 (untuk panjang lupa lg,huhu,maaf). Meskipun proses melahirkannya agak dramastis, tapi Alhamdulillah normal, ga harus sampai si SC. Anak dan bayi sehat, walaupin pada kenyataannya saya masih kaku dan gemetar seharian setelah melahirkan. Memang benar proses melahirkan anak satu dan lainnya ternyata beda2 rasanya. Awalnya saya pikir sama aja, ahaha, kualat -_-"

Nusaiba Haritsah El-Najmi, kami menamainya. Lebih tepatnya karangan aku sih, Haritsah yg sumbangsih suami yg awalnya aku ga setuju (halah, apa coba) :D

Artinya kurleb begini : Wanita Anggung yg memiliki cita2 seperti Bintang. Ngono. Yg kenal saya pasti tau sejak zaman dahulu saya memang penyuka bintang. Sampai berimbas pada nama anak, hadeuh :D

Nusaiba lahir pada 3 Maret 2015. Jadi sekarang ia sudah 3bulan usianya. Sudah bisa apa saja? Bisa tengkureb dan ngobrolnya udah seperti orang gede, ngerti dan paham, Alhamdulillah. 

Repot? Tentu! Tapi selalu ada kebahagiaan yg mengalir dalam dada ketika melihat keduanya terlelap tidur. Kebahagiaan yg tak bisa dibeli, kebahagiaan sumber semangat, penyembuh luka, kebahagiaan atas para qurota'ayun titipan Illahi.

Akhirnya 

2 comments:

  1. berarti sekarang udah boleh disebut MAMA BINTANG yaa
    Ciee
    Selamat
    Berkah barokah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe ada mba miiy..
      Aamiin
      Barakallah jg buat mba miy sekeluarga :)

      Ini aku baca poatingan ini ngikik soalnya banyak typo dan ujungnya kepotong ga jelas :D

      Delete