Thursday, September 25, 2014

ATM Ala Fathan

Bismillah...

Masih ingat kan dengan si kurcilku, Fathan?
Sekarang dia sudah menginjak usia 1 tahun 6 bulan lho... Bentar lagi 2 tahun saat adiknya lahir, cihuuuuy! :D

Nah, berkembangnya Fathan, membuat aku selalu mengamati tingkah lakunya akhir-akhir ini. Apa itu? Ya, melakukan sesuatu dengan cara meniru ATM (Amati Tiru Modifikasi). Mulai dari hal yang unyu-unyu sampai hal yang kadang bikin hati mangkel dibuatnya...

Unyu-unyu...
Maunya makan sendiri, minum ngambil sendiri, gerakan shalat udah bisa cuman ruku dan sujudnya kadang suka kejedot lantai :D :D
Lihat abinya ngaji (pegang Qur'an) langsung minta mushaf Qur'an-ku dan ngoceh niru gaya abinya.
Ngaji :D

Kalau abinya ke mesjid, maksa pengen ikut. Apalagi pas subuh, xixi.. Ga diajak? Siap-siap aja denger tangisannya yang membahana :D

Udah bisa momong Hanif (keponakan beda 6 bulan).
Paling seneng keluar rumah, pintu dibuka seolah kayak nyanyi Let It Go-nya Frozen :D

Aku sih seru-seru aja liat tingkahnya, karakter seorang kakaknya udah keliatan (cieee).
Dan,yg terpenting adalah... bisa dimintai tolong ini itu, ahaha (Hal sangat menyenangkan)

Love U, my boy :*

Ngeselinnya...
Menirukan hal-hal yang bener (positif) tentu buat hati bahagia. Tapi kalau sebaliknya?
Nah, itu dia! Jadi tiap minggu tuh aku sering ajak dia ngaji, biasa ngorbit ;). Salah satu anak dari Ibu pengajian tingkahnya ga ngenakin banget. Kata-katanya kasar, galak, udah gitu kalau ngomong uratnya pada keluar dan kesannya kayak teriak-teriak, sambil moyong-moyong pula. Naudzublillah (elus perut).
Fathan pun sering merhatiin anak tersebut. Dan sekarang? Dia kalau ngambek ya Allah bikin semua orang kewalahan, ga banget dech pokoknya. Mungkin gejala seperti itu biasa dinamakan tantrum tapi bukan Fathan banget gitu lho... Ngeselin, kayak anak kesurupan T.T

Dua hal tersebut bisa aja sih terjadi pada setiap anak. Entah mungkin karena aku yang kesel sama si anak itu atau memang karena lagi masanya Fathan tantrum. Yang jelas, kalau Fathan mulai ngeselin begitu, aku sering cuekin aja. Ketika dia curi-curi perhatian, aku ajak ngobrol kayak orang gede, dan trik seperti itu selalu berhasil buat dia cooling down.
"Fathan kenapa? Sedih ya? Iya? Kesel sama umi? Umi minta maaf ya udah bikin Fathan kesel."
Memang agak seperti orang gila sih yang kesannya ngomong sendiri. Tapi dengan begitu, anak akan lebih merasa dihargai. Ga percaya? Buktikan sendiri :P

Mungkin kalau sudah besar akan ada semacam Punishment ya, misal suruh istighfar 100kali sambil jewer kuping dan kaki diangkat, dll. Karena masih kurcil seperti itu, apa daya, selain memberikan pemahaman dengan cara ngajak ngobrol... Ngobrol oiii ngobrol :D

Ya pokoknya apapun itu, sebagai Ibu harus banyak belajar. Biar kita tahu cara nangani anak kita sendiri. Bagaimanapun, Ibu adalah madrasah pertama lho buat anak-anaknya. Jangan dikira jadi IRT itu enteng, amanahnya berat banget booo...

Dan yang ga kalah penting, berdo'a. Minta pada Sang Pencipta, agar anak kita sesuai dengan harapan kita, aamiin...Anak merupakan investasi dunia akhirat (otak dagang :D)

Ayooo para ibu, cari cara nangani anak tantrum! Semangat belajar!!! Osh! :D
 
Senangnya maen di hutan :D

4 comments:

  1. Asyiknya bisa main di hutan, hehe.
    Btw, katanya kalo anak laki2 harus sering diajak ngobrol, mbak. biar dia terbiasa mengungkapkan perasaannya, emosi2 yg dia pendam lewat kata2, daripada lewat tangannya. Kadang ada yang ga bisa ngomong jadinya langsung banting2 barang.

    ReplyDelete
  2. iya mba, samping rumah kami itu hutan soalnya :D

    betul mba, bukan hanya anak lelaki, perempuan juga begitu seharusnya, diajak ngobrol layaknya orang dewasa, biar mereka merasa dihargai. btw, mba ila udah ahli lho secara materi, tinggal praktek mba, ayooo, hehe *kompor

    ReplyDelete
  3. iyaa anak suka niru gitu , mending di ajak keluar aja fathannya kalau liat negatif gitu entar malah di praktekkin

    ReplyDelete