Wednesday, February 15, 2012

Tilang - Tangkuban Perahu

Bismillah...

Bagaimana perasaan teman-teman ketika kena tilang? Sedih, terguncang atau apa?
Kalau aku sih jujur saja deg-degan, hehe… bukan apa-apa, karena itu baru pertama kalinya aku melanggar tata terbit jalan. Abis forbidden-nya ga keliatan, ngumpet dibalik semak-semak, meneketehe klo ada larangan lewat situ. Hufffh… Tanpa berpikir apa-apa, aku nyelonong begitu santainya dengan disaksikan begitu banyak polisi yang menyetopku, wkwkwk…

“Aduh, gimana nih cy? Kenapa pula kita diberhentikan?” Aku menoleh si Ochy.


“Pagi dek, adek tahu itu tanda apa? Forbidden adek artinya dilarang lewat sini.”

“Maaf pak, saya baru lewat sini, mana tahu kalau ternyata forbidden.”

“Ya sudah, bisa liat SIM sama STNK-nya?” 
Aku pun menunjukkan dan digiring ke pos polisi, hadeuuuuh, berabe pasti ni urusan.

“Adek tahu kan kesalahnnya sekarang? Mau denda atau sidang? Kalau denda 65.000, kalau sidang ga bayar tanggal 17 datang ajah ke persidangan ya…”

“Maaf pak, kita ga ada waktu nih… Lagian kok, bapak ga bisa bantu kita sih pak? Soalnya kan, kita beneran baru pertama kali lewat sini, mana tahu klo ada larangan lewat sini, harusnya bapak memberikan arahan dulu kali ini agar kita selanjutnya ga mengulangi hal yang sama.” Si Ochy nyerecos.

“Ga bisa dek, soalnya ini udah termasuk pelanggaran, adek kena pasal bla..bla.. artinya adek tinggal pilih mau denda atau sidang?” 

“Ga apa-apa dech, saya bantu jadi 50.000.” Lanjut pak polisi itu. aneh banget, masa peraturan bisa ditawar-tawar, wkwkwk, ketahuan banget ga beresnya.

Laaaaaamaaaaaaaaaaaaa bangeeeet si ochy sama si pak polisi itu debat, aku pikir ya sudahlah ga mau ribet, aku kasih saja 50.000

Alhasil STNK dan SIM-ku kembali dan si Ochy ngomel-ngomel sepanjang perjalanan, gemes terhadap sikapku yang “sok kaya”.

“Kaya banyak duit ajah sih, pake ngasi 50.000 segala. Bisa ya dibego-begoin sama polisi kamu, shine!”

“Mau gimana lagi, orang lamaaaa bangeeeet prosesnya, waktu kita tersita kalau begitu terus chy. Emang kamu mau proses ribet sampe sore? Anggap saja kita membayar demi waktu, chy.” 

“Aarrrrrrrrrrggggh, ochy gemes sama kamu! Kita tuh masih banyak peluru yang bisa mematahkan pendapatnya, shine.” Aku pun kena cubitan dan pukulan si Ochy berulang kali, memar-memar dah tuh tangan, hiks…

“Sudahlah cy, namanya juga musibah, mau gimana lagi. Dari sini kan kita bisa belajar bahwa mereka tak jauh berbeda dengan Pengemis, hanya saja jika pengemis kita memberi dengan ketulusan, jika mereka dengan pemaksaan. Tenang cy, semua bakal dipertanggung jawabkan kok, masalah uangnya mau dipake apa kek, urusan mereka, Allah ga pernah tidur!” Aku tegaskan.
Si ochy diam tapi masih gondok dengan tingkahku terhadap polisi.

“Seumur-umur ochy ngelanggar ini itu, baru kali ini, ngasih duit ke polisi, sebanyak itu pula. Aaarrrgh, ga rela…”

“Diiih, duit-duit aku, ngapain kamu yg ga rela, wkwkwkwk… Biarin itung-itung amal. Mungkin ini juga teguran kali, aku jarang sadaqah, huhu…”

Daaaan, akhirnya setelah sampe di Tangkuban Perahu, ga ada tuh uringan-uringan atau sikap kesel si ochy terhadapku. Semuanya terbayar dengan menikmati keindahan ciptaan Mu, Rabb, bernama Gunung Tangkuban Perahu… Pagi-pagi, kawah, asap, dingin, megah, indah, aaahhh subhanallah, semuanya benar-benar menguap bersamaan dengan dinginnya udara gunung…


Narsiiissss berdua, di kawah berdua, foto berdua, difoto pake settingan timer, girang banget, ahahaha


Pesannya : pandai-pandailah menyemai hikmah, kawans… Kuncinya ada pada ketulusan :D
Semangaaaat!!!

Enhanced by Zemanta

12 comments:

  1. bikin ceritas sendiri nigh kayknya asiik tugh..

    salam kenal eaa sambil nunggu kunjungn baliknya

    ReplyDelete
  2. Mbak Shine nyebutnya forbidden tho. Biasanya disebutnya verboden @_@
    Kemarin Mbak nanya pernah ke Kawah Putih, ngga jadi ke Kawah Putih?

    ReplyDelete
  3. ahahahaha... iya maksudnya itulah na, ga ngerti aku -_-

    ga jadi, hiiikkksss, jadinya malah ke tangkuban perahu T.T

    ReplyDelete
  4. kenapa orang indonesia setiap ketilang langsung pakai jalan damai ya ?
    padahal kalau disidang jauh lebih murah,setahu aku,hehehe

    ReplyDelete
  5. mengerikan shine :(
    wahhhh (-_-") aku takut sekali sama polisi..

    shineee... kirim ke email aja :D
    admin@nurmayantizain.com

    ReplyDelete
  6. @mas Andy : justru klo disidang ga bayar mas, tapi aku nya yg ga ada waktu buat hadir pas tanggal yg telah ditentukan, begitu...

    @mayaaa : masa? ah, biasa saja :p
    wokeh, meluncuuur ke emailmu :D

    ReplyDelete
  7. asik pake uang damai yak, saya juga sering tuh kalo kena tilang :D

    ReplyDelete
  8. liat ada polisi aja udah deg degan mb' :D,, apalagi kena tilang?? XD

    ReplyDelete
  9. Ahahah... Kasihan. Biar ga di tilang ya harus kumplit dong perlengkapan kendaraan bermotornya. Kalo udah kumplit tapi masi di tilang kemplang aja pake helem.

    ReplyDelete
  10. tulus dan berpikiran positif saat memberikan Rp.50ribu tunai kepolisi berbuah narsis kebahagiaan di Tangkuban Perahu...luarbiasa :-)

    ReplyDelete
  11. Haha,,, niatin shodaqoh ya Shine....

    Itu pas pohto di tangkuban perahu pake ga cherybelle segala,,, udah lupa ngeluarin 50rbnya,,, Ikhlas banget kaleee :D

    ReplyDelete
  12. hehehe bener kamu,Shine. gak usah dipikirin. toh mereka para polisi itu juga gak bakal kaya meski sering minta duit kayak gitu. karena gak halal sih.

    ReplyDelete