Saturday, September 10, 2011

Ngaca!!!

Bismillah…
 
Ehm, judulnya sadis amat ya? Biarin! Itu kan untuk diri sendiri…
Masih ingat dengan postingan yg kemaren tentang GEMES, banyak yg komen ternyata sodara2 sebangsa, setanah air :D

Ich, ga adil bangeeet sih! memihak itu namanya!”

“Tulisannya nampolll… iy, emg smw'y bner, tp ky'y emg kliatan berat sebelah..
cenderung nyalahin ikhwan'y.. padahal kan. . . . . . . tp, nice buat tulisan'y...”

Dan komen yg ada dibawahnya.

assalamualaikum y ukhti shine :)
sblm mngatakan slh dan mnyalahkan mari qt sedikit renungkan, cb d pikir sapa yg kmakan rayuannya?sapa yg mau dgn senang hati bahkan berbunga2 d beri janji2 manisnya?bknny mau ngebela ikhwan, sumpah bkn, cm y qt sama2 manusia lah, inget loh ga ad asap klo ga ad api, ga ad sakit klo ga ad sebab, makanya sbg sedikit pengingat, bwt kalian2 yg lg berproses, se akhsan mgknlah berproses, jgn terlalu sering berkhalwat, minimalisir lah, inget loh taaruf itu beda ma pacaran, dan lagi wanita itu terlalu bnyk menggunakan perasaan, setan pun mnggunakannya sbg senjata agar tumbuh noda2 d hati, skali lg mari saling mnjaga, jgn saling mnyalahkan, ambil positif stiap kjadian, just be positif thingking with Allah wants :)”

Iya tah aku terlalu memihak? Benarkah aku terlalu cenderung? Afwan kalau gitu… Mungkin saking emosi jiwa kali ya jadinya kebawa-bawa, hiiiikkksss…

Niatannya sih pengen melipur lara sahabat-sahabatku dan negur para ikhwan , bo ya kalau janji, tepati dunk! Itu aja… tapi ndilalah aku kok kayak kesurupan jin nulisnya ya? T.T. ceritanya pengen ngelurusin tapi caranya yg ga bener kali ya?! Astagfirullah… kulo nyuwun ngahapunten *halaaah, bener ga sih?*

Setelah ditimbang, dibanting dan direbus, akhirnya punya niatan untuk memperbaiki itu tulisan, tapi kok ya males. Ya sudah, ta’ bikin postingan lanjutan sebagai follow up dari postingan yg kemaren. 

Taraaam, inilah buahnya, manis ga? Ahahaha… belum ya… Sabar ya… lagi ga mood nulis, lho? Hihi…

Nah, dari postingan tersebut aku mengambil 1 ibrah yang luar biasa yaitu ngaca dulu sebelum nulis! Deuh, kan udah cantik? Ngapain ngaca? Tar retak pula! Ahahahaha…

Dan terinspirasi pula dari secangkir teh yang barusan aku rebus. Aneh bangeeet, masa aku campur gula berkali-kali, dicoba, ga manis, masukin gula lagi, coba lagi, ga manis, berulang-ulang… sampe pegel tangan.  Akhirnya ku bawa juga ke kamar, kebetulan emang kaca dikamar gede, jadi sambil lewat, aku lihat kaca terus aku minum tuh teh, subhanallah… kok jadi manis begitu ya? Apakah ada kolerasinya antara wajah manis mempengaruhi secangkir teh? Wkwwkwkwk… Sumpah ngakak sendiri! Ajaib sungguh hasil dari sebuah ngaca!

Nah, berangkat dari sanalah, aku jadi ingat dengan postingan gemes dan kejadian akhir-akhir ini yang sering aku tertawakan dengan teman-temanku.

Untuk postingan gemes, sudah jelas ya, tak usah dibahas. Intinya aku minta maaf ajah! Harus lebih berhati-hati dan ngaca diri! Terserah mau gimana menanggapinya, semoga kita bisa sama-sama belajar.

Terus “kejadian akhir-akhir ini” yg dimaksud itu apa? ahahaha… ga kuat nahan ketawa untuk menuliskannya. 
Ich, apaan sih? Ayolaaah… 
ehm, ALAYERS! :D

Yups, ALAYERS yg mewabah akhir-akhir ini. Kok banyak banget ya membumi nyata maupun maya? Apalagi nih ya nama-nama FB yg akhir-akhir ini nge-add aku! Sengaja belum aku confirm, takut ketularan! :D

Contoh namanya missal “Fulan” menjadi Fuyan yg celalu cendili (dengan huruf yg didempet-dempet dan direka-reka :D), ada pula Fulanah yg cewlalu chayang fuyan ndut, misaaal… dan masiiih banyaaak lagi. bahkan ada yg namanya akhirannya dibikin bolo-bolo ataupun apalah yg ga jelas.

Lama-lama aku ganti juga namaku jadi Chine Fikly Yg Cewlalu Cewlia dan Chayank Dya C’Olang! Pikirku…

Ya, para alayers tersebut Sering aku tertawakan dan menjadi santapan asyik di kantor. Tapi tunggu, NGACA! Jangan-jangan aku pun alaynya sama seperti mereka? Atau pernah mengalami masa alay seperti mereka. 
Karena, berdasarkan tulisan yg pernah aku baca ternyata alay itu adalah proses menuju pendewasaan. Kalau ga alay, kita ga dewasa-dewasa donk ya? Ga tau, mungkin kira-kira begitu. Dan setelah aku mengaca diri beberapa saat, aku jadi nyengir sendiri ketika teringat dulu pernah menamai FBku dengan nama yg menurutku dulu keren, tapi pas sekarang dipikir-pikir, apa bedanya aku dengan para alayers?
Tau ga nama FBku yg dulu apa? 
Sini aku bisikan @#$%^&*())(&^%$#@ 
Denger ga? 
Ga? 
Ya udah, aku tuliskan ajah, ni (hati-hati tarik nafas) : 
Akhwat Tangguh YTBDN! Ahahahahaha.. YTBDN? apaan tuh? sebuah singkatan yg tak membedakan aku dengan alayers, 
Apa coba? 
Hayooo siapa yg bisa tebak? 
Aku kasih golali 1! 
Nyerah? 
Yowes, terpaksa golali menjadi milikku. 
Dan YTBDN adalah singkatan dari Yang Tidak Boleh Disebutkan Namanya, wkwkwkwkwkwk… (huuusssst… jangan lebar2 ketawanya)
Alay banget kan aku? Jadi memang, mengaca diri itu perlu sebelum menjudge orang lain sebagai inilah, itulah dan apalah yg menurut kita ga banget! 

Dan pernah lho kejadian, sempet nulis di blog yg dulu tentang percakapan menggunakan Gue-Lo, eh malah senjata makan tuan juga… Aku kini jadi ketularan ngomongnya pake Gue-Lo? End! hadeuuuh… Istighfar dech ah -_-

ASTAGHFIRULLAH!!!
Ya Allah, ampuni diri ini yg sering menertawakan saudara sendiri, hiiiksss… Bukankah memang mengaca diri itu sebuah keharusan yg Engkau anjurkan? Hisablah diri kalian sebelum dihisab kemudian… Bukankah begitu kira-kira inti salah satu firman Mu ya Rabb? Yupz, MUHASABAH!
Hmmm, Terimakasih Ya Rabb, karena Engkau begitu Rahman, yg dengan Kasih Mu, Engkau anugerahkan akal untuk berfikir realistis!

Rabb, aku titipkan jiwa dan ragaku, aku mohon jaga ia dengan penjagaan Mu yg sempurna, aamiin…

***
Wahai diri, Please Ngaca!
Sebelum melangkah terlalu jauh!
Karena dengan Sering-sering bermuhasabah itu baik untuk kesehatan. itu sih menurut aku, kalau menurut kamu? Ya monggo ;)

No comments:

Post a Comment